Penggunaan ganja pada anak-anak dengan autisme

Sepertinya tidak ada yang membantu. Kemudian mereka mencoba CBD.

Bagikan di PinterestKetika semuanya gagal, keluarga Weatherman (kiri) dan keluarga Anderson (kanan) beralih ke CBD untuk membantu anak-anak mereka yang hidup dengan autisme. Gambar milik keluarga Weatherman dan Anderson

Rachel Anderson mencapai titik balik. Putranya didiagnosis dengan bentuk epilepsi langka yang disebut Sindrom Lennox-Gastaut pada usia 4 tahun. Dia kemudian didiagnosis dengan Autism Spectrum Disorder (ASD).

"Kami mencoba enam atau tujuh obat farmasi," katanya kepada Healthline, menjelaskan upaya mereka untuk mengendalikan kejangnya. "Tak satu pun dari mereka bekerja, atau jika mereka melakukannya, mereka memiliki efek samping serius yang membuat hidup tidak bahagia bagi kita semua."

Efek samping ini termasuk kemarahan yang parah. "Dia akan menyerang saya, suami saya, saudara laki-lakinya, yang saat itu baru berusia 4 tahun. Dan dia sudah besar. Saat berusia 6 tahun, beratnya 100 pon."

Deanna Weatherman bisa tahu. Putranya juga menderita epilepsi dan termasuk dalam spektrum ASD. Dan mereka mencoba sejumlah obat, hanya untuk hilang dan frustrasi dengan hasilnya.

Dia mengatakan kepada Healthline, "Dia memiliki hiperaktif yang ekstrem. Dia tidak bisa duduk sama sekali. Dia berlari melalui rumah dan di sekolah. Ada gerakan tanpa henti sepanjang hari. Dia tidak bisa melambat. Bahkan untuk memenuhi seluruh kalimat. "

Kedua keluarga merasa telah mencoba segala cara untuk membantu putra mereka dan masih belum melihat hasilnya.

Nah, ketika putra Weatherman berusia 7 tahun dan Anderson berusia 8 tahun, mereka memutuskan untuk mencoba sesuatu yang lain: CBD.

Kedua keluarga mengatakan telah secara signifikan mengubah kondisi anak-anak.

Apa itu CBD?

Atau dikenal sebagai cannabidiol, CBD hanyalah salah satu dari lebih dari 100 cannabinoid yang diidentifikasi dalam tanaman ganja. Tetapi kebanyakan orang cenderung hanya berbicara tentang THC atau CBD.

Meskipun THC dianggap sebagai komponen psikoaktif ganja, CBD tidak memiliki efek psikoaktif yang sama.

"Tapi Anda mungkin berpikir itu memiliki efek neurologis," kata Dr. Katharine Zuckerman, seorang profesor pediatri di Oregon University School of Health & Science, kepada Healthline. Dan banyak minyak CBD mengandung setidaknya sedikit THC, karena keduanya diyakini umum mereka bekerja paling baik bersama-sama.

Minyak yang digunakan oleh keluarga Anderson, Charlotte's Web, mengandung sejumlah kecil THC di dalamnya.

Weathermans, di sisi lain, memilih kebebasan THC untuk putra mereka.

CBD dan ASD

Seperti Anderson dan Weatherman, beberapa keluarga beralih ke CBD untuk membantu anak-anak mereka mengelola kondisi kesehatan.

Sebuah laporan baru-baru ini diterbitkan di ulasan obat menemukan bahwa dari 547 orang tua anak ASD yang disurvei, 40.4 persen anak memberikan CBD.

Orang tua ini mengklaim bahwa itu membantu dengan impulsif dan rentang perhatian yang pendek, hiperaktif, agresi, kesulitan tidur dan gejala lain yang terkait dengan ASD.

Bagi Anderson, keputusan untuk menggunakan CBD sebagian besar tentang membantu serangan putranya.

Untuk CBD itu benar-benar ditemukan secara signifikan mengurangi frekuensi kejang pada anak-anak dengan sindrom Lennox-Gastaut. Ini sebenarnya salah satu dari beberapa diagnosa FDA telah menyetujui penggunaan CBD untuk.

Serangkaian manfaat

Anderson bersyukur melaporkan bahwa putranya mengalami lebih sedikit kejang setelah mengonsumsi dosis CBD. Dan pada hari-hari ketika dia tampaknya mengalami lebih banyak kejang daripada biasanya, dia tidak ragu untuk memberinya dosis tambahan.

Tapi itu epilepsi tidak biasa pada anak dengan ASD.

Sejak dia mulai memberikan CBD kepada putranya, Anderson mengatakan dia juga memperhatikan pengurangan gejala ASD-nya.

"Putra saya sangat khawatir, tetapi ketika kami memberinya CBD kami, dia keren seperti mentimun. Biasanya dalam waktu satu jam, dan itu adalah akhir yang panjang."

Weatherman mencatat bahwa penggunaan CBD juga memiliki efek serupa pada gejala putranya.

"Di pagi hari, dia bisa tenang lebih cepat sementara kami menunggunya menerima obat," katanya kepada Healthline. "Dan kita bisa memberinya CBD sore ini sebagai penguat alternatif."

Meskipun dia tidak ingin sepenuhnya menghentikan putranya dari pengobatan biasa, dia suka bahwa saya dapat menggunakan CBD untuk melengkapi rencana perawatannya saat ini dan menghindari pengobatan tambahan di sore hari.

Pandangan medis saat ini

Marc Lewis dia mengawasi penelitian dan pengembangan studi Tinjauan Perbaikan dan percaya bahwa studi tersebut menggunakan ini dalam penggunaan CBD dalam kasus-kasus ini.

"Kami pikir ada nilai besar dalam mengurangi ketergantungan pada produk sintetis," katanya kepada Healthline. Dia juga menyarankan, "Bicaralah dengan profesional kesehatan yang Anda percayai. Dokter Anda mungkin memiliki akses ke informasi baru."

Namun, American Academy of Pediatrics (AAP) saat ini memberikan garis yang cukup kuat terhadap penggunaan CBD pada anak-anak.

"AAP menentang 'ganja medis' di luar proses regulasi Badan Pengawas Obat dan Makanan AS. Terlepas dari penentangan penggunaan ini, AAP mengakui bahwa ganja saat ini mungkin menjadi pilihan untuk memberikan kanabinoid kepada anak-anak yang memiliki keterbatasan hidup atau kondisi melemahkan yang parah dan untuk mereka yang terapi saat ini tidak memadai, kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan. pernyataan kebijakan pada masalah ini.

Tetapi pernyataan itu tampaknya sebagian besar mengabaikan semakin banyak keluarga yang mengklaim bahwa CBD telah secara drastis meningkatkan gejala ASD anak-anak mereka.

Penimbangan risiko

Namun, itu tidak sesederhana itu, kata Zuckerman.

Dia mengatakan kepada Healthline bahwa pada akhirnya kita belum tahu apa risiko dan manfaat nyata dari penggunaan CBD untuk anak-anak.

Dia menjelaskan bahwa sebagian besar penelitian yang kami lakukan saat ini tentang penggunaan ganja pada masa remaja berkaitan dengan remaja yang menggunakan narkoba untuk rekreasi, yang biasanya memiliki THC yang jauh lebih tinggi.

“Itu membuat perbandingan yang sulit karena bukan hanya perawatannya yang berbeda, usia dan alasannya berbeda,” jelasnya. "Tetapi berdasarkan penelitian tersebut, kita tahu bahwa ganja dikaitkan dengan pendidikan yang lebih buruk dan hasil hidup yang lebih buruk. Nah, seperti yang berlaku untuk anak-anak dengan spektrum autisme yang biasanya lebih muda dan tidak memiliki perkembangan yang khas untuk memulai, itu baik. dari masalah yang belum terselesaikan."

Untuk Weatherman, jawabannya relatif sederhana.

"Kami mencoba yang lain, jadi kami tidak menangani risiko keseluruhan," katanya, menambahkan bahwa mereka hanya ingin menemukan cara untuk membantu anak mereka. Sejauh ini, mereka hanya memperhatikan keuntungan tanpa kerugian.

Apakah itu benar-benar berfungsi?

Zuckerman mengakui bahwa dia skeptis terhadap siapa pun yang mengklaim bahwa ada hasil ajaib dari penggunaan CBD. Meskipun dia memiliki orang tua yang menggunakan CBD karena autisme dan kondisi lainnya, dia mengatakan sulit untuk menentukan apakah ada perbedaan nyata.

"Secara umum, anak-anak dengan autisme menjadi sedikit lebih baik dari waktu ke waktu, apa pun yang terjadi. Jadi Anda tidak dapat selalu yakin itu karena sesuatu yang Anda lakukan atau itu akan terjadi," katanya.

Dia khawatir bahwa banyak terapi komplementer yang populer di komunitas orang tua ASD karena alasan ini. Juga, karena mudah untuk mengaitkan perbaikan apa pun dengan apa yang digunakan.

"Itu bisa menyebabkannya, atau itu bisa terjadi apa pun yang terjadi," jelasnya. "Saya memiliki pasien yang menggunakannya dan saya tidak dapat memberi tahu Anda tentang satu kasus di mana itu bekerja secara spektakuler. Saya memiliki orang tua yang berpikir itu membantu anak-anak mereka, tetapi saya memiliki orang tua yang berpikir banyak hal telah membantu anak-anak mereka."

Bicaralah dengan dokter Anda

Sementara itu, Zuckerman ingin melihat studi berkualitas tinggi yang membantu dokter dan orang tua lebih memahami jika ada manfaat nyata yang dapat mereka peroleh dari penggunaan CBD pada anak-anak.

Sampai saat itu, dia ingin orang tua benar-benar memikirkan manfaat apa yang mereka harapkan dan kemudian berbicara dengan dokter anak mereka tentang apa yang mereka lakukan.

Zuckerman khawatir bahwa orang tua tidak berbicara dengan dokter anak mereka karena takut menghakimi mereka atau membuat mereka dalam masalah.

"Saya dapat memberitahu Anda bahwa ini telah menjadi sangat luas dan sebagian besar dokter anak tidak akan menghakimi Anda. Sebagian alasan dokter ingin tahu adalah bahwa ini adalah obat dan dapat memiliki efek samping dan interaksi dengan obat lain. Dan mereka ingin menyelamatkan anakmu," katanya. .

Hambatan tambahan untuk pengobatan

Anderson mengungkapkan penggunaan CBD kepada seluruh tim medis anaknya.

Namun, putranya memiliki kondisi yang membuat FDA menyetujui penggunaan CBD. Dia juga tinggal di negara bagian di mana mariyuana medis legal.

Baginya, salah satu perjuangan terbesar hanyalah menemukan ambulans yang dapat memastikan bahwa produk yang dia gunakan akan ada saat putranya membutuhkannya.

Dia juga mengenal orang tua lain yang tinggal di daerah berbeda yang mungkin mempertimbangkan untuk menggunakan CBD untuk membantu mengelola gejala anak mereka dan memiliki hambatan tambahan yang menghalangi mereka.

Bahkan, dia berencana untuk menghadiri pernikahan saudara laki-lakinya di musim gugur tanpa suami dan anak-anak karena dia takut apa yang mungkin terjadi jika mereka bepergian dengan obat-obatan putranya ke negara bagian yang saat ini tidak sah.

Lalu ada biaya. Asuransinya tidak mencakup CBD, dan minyak yang dia konsumsi berharga sekitar $150 per botol.

"Suami saya dan saya cukup beruntung untuk dapat membayarnya, tetapi tetangga saya di seberang jalan mungkin tidak melakukannya."

Ini adalah dilema yang dihadapi oleh terlalu banyak orang tua: mereka ingin mencoba sesuatu yang baru yang dapat membantu, tetapi mereka tidak memiliki akses atau kemampuan untuk mewujudkannya.

Membuka pikiran

Untuk Anderson dan Weatherman, imbalannya saat ini lebih besar daripada risikonya. Mereka mengatakan penggunaan CBD telah membuat perbedaan positif dengan membantu anak-anak mereka mengelola gejala mereka.

Berharap kisahnya akan membantu mengurangi stigma seputar CBD dan dapat membantu orang tua yang menyadari dalam situasi serupa bahwa mereka mungkin memiliki lebih banyak pilihan perawatan daripada yang mereka kira.

Apakah CBD legal? Produk CBD yang berasal dari rami (dengan THC kurang dari 0.3 persen) legal di tingkat federal, tetapi menurut beberapa produk masih ilegal hukum negara, produk ganja CBD ilegal di tingkat federal, tetapi legal di bawah beberapa undang-undang negara bagian. Periksa hukum negara Anda dan hukum di mana pun Anda bepergian. Harap dicatat bahwa CBD yang dijual bebas tidak disetujui FDA dan mungkin diberi label yang salah.